The experience..

Setelah menghabiskan waktu jalan di bandara soekarno-hatta (yang setelahnya aku pandang cukup indah setelah melihat LCCT dan SiemReap) akhirnya naik juga ke AirAsia. Kebetulan duduk dengan orang Malaysia, Syukhri namanya. Dia ke Indonesia karena ada acara keluarga. Walau masih muda tapi dia sudah berkelana sampai Jepang, Osaka lebih tepatnya, karena beasiswa. Kuliahnya gak tanggung-tanggung…Material Engineering. Salah satu hal yang aku suka dengan travel solo adalah bisa kenal lebih banyak orang baru. Kita ngobrol mulai dari kemacetan (yang  masih dia tidak bisa pahami) di Indonesia, “Pak Ogah” di tiap persimpangan jalan, Nano Tech, Government policy, Natural Language Programming, dll.

Setelah sepanjang jalan ngobrol akhirnya nyampe juga di LCCT. Ini pengalaman pertamaku datang di “bandara Air Asia” (lha gimana nggak, isinya Air Asia semua hahaha). Ternyata Soekarno Hatta jadi not bad at all haha. Sebelnya pas mau keluar dari gerbang nanya ke konter informasi “Tune Hotel sebelah mana ya?”…dijawab, tuh keliatan kan. Ok, gue jalan deh menuju bangunan itu. Ehhhhh udah ujan rintik2, jauh, ternyata ada jalan gede melintang. Akhirnya gue balik lagi dan nanya orang lain. Ternyata di dekat terminal keberangkatan ada tempat mangkal shuttle bus. Sempet kelabakan waktu diminta bayar shuttle bus itu MYR 1, lha wong duitnya paling kecil MYR 50. Hahaha.

Akhirnya tapi sampai juga di TuneHotel. Hotel yang menurutku sangat baik untuk transit para budget traveler, kenapa?

  • Biayanya murah
  • Lokasinya relatif dekat dengan LCCT, cuma sekitar 3-5 menit perjalanan dengan biaya hanya MYR 1 = IDR 2.800
  • Walau kamarnya kecil (bangetttt) tapi positioningnya enak, cukup bersih, dan ada jendela menghadap keluar.
  • Ranjang dan bantalnya emang superbbbbb….enak dah
  • Kamar mandi sama mini nya dengan kamarnya, tapi jet showernya hangat dan kenceng airnya

Saat mau masuk dimintai deposit MYR 15 yang bisa di kembalikan nanti waktu pulang. MYR 5 untuk handuk, dan MYR 10 untuk kartunya. Jadi kalau ke Tune Hotel ini jangan lupa bawa MYR ya.

Di lantai bawah dari TuneHotel LCCT ini ada cafe dan Seven Eleven. Aku beli “Sardine Puff” sebagai pengganjal perut. Cukup enak, dan praktis, gak usah jauh2 pergi kemana mana.

Paginya (subuh) berangkatlah daku dari Tune Hotel menuju LCCT untuk melanjutkan perjalanan ke Siem Reap. Kali ini ngobrolnya cuma dikit ama orang samping tempat duduk-ku. Selain ngantuk berat, yang kali ini agak kurang asik diajak ngobrol. Udah lebih berumur, orang Malaysia, keturunan India. Tapi at least aku bisa squeeze certain info mengenai tempat menarik di India. Siapa tahu lain kali mau kesana. Oh ya dapat info juga mengenai “Nasi Briyani” yang sekarang disajikan juga di AirAsia. Makanan asli India ini ternyata bikin ngantuk hahaha.

Siem Reap mirip bandara Adi Sucipto, kecil, lengang. Tapi….kesan pertama adalah : “Busyettt nih kota kering amatttt”. Emang bener sih, debu dan tanah agak berdebu (serasa di Gunung Kidul) mendominasi kota ini. Begitu masuk ruangan bandara kita disambut petugas yang menyuruh kita memproses visa on arrival. Harganya USD 20, tapi kalau gak bawa foto ukuran passport maka foto diambil dari scan passport kita. Kena charge USD 1. Yang lucu adalah posisi para petugas ini berjajar panjanggggg…jadi passport kita akan berpindah tangan terusss ke kanan. Sampai akhirnya kita ambil di ujung sebelah kanan. Mau tak foto gak berani haha, takut dicekal sebelum motret Angkor Wat.

Keluar dari bandara sudah disambut oleh pengemudi TukTuk dari hostel yang akan ku tempati, Shadow-of-Angkor. Orangnya baik, walau aku benar2 sulit mengingat namanya. Sepanjang perjalanan ke kota aku serasa beneran ada di Gunung Kidul. Gersang, relatif sepi, gundul dari tanaman. Piuhhhhhh, kalau gak gara2 Angkor mah males banget deh kesini.

Sekitar 15 menit akhirnya TukTuk sampai juga ke lokasi. Tempatnya strategis sekali, deket kemana mana, terutama tempat makan. Deket juga dengan Wat Bo (agak ga direkomendasikan sih, gak ada apa2 bok). Kamarnya sih so so lah, not bad, not good. Yah hostel standard lah, lengkap dengan kasur kapuk hehe. Tapi ada AC dan air hangat, bersih juga. Lucu sih baru kali ini mau masuk hotel harus lepas sandal di pintu depannya HAHAHA. Berhubung aku sayang sandal Teva ku, soooo aku tenteng deh masuk kamar haha.

Menu siang ini hanya ke Wat Bo dan National Museum. Wat Bo sih standard abiesss. Tapi national museum cukup worthed buat yang suka dengan sejarah dan arkeologi. Maklum disitu ada 4 ruangan besar yang berisi diorama, patung, video, dll yang menjelaskan mengenai sejarah Kerajaan Angkor. Harga USD 12 menurutku sih cukup worthed untuk memahami Angkor. Jadi waktu nanti disana lebih bisa ngerti kenapa begini dan kenapa begitu. Cukup menarik sih, recommended buat yang suka sejarah deh.

Lesson learned : Pecahin tuh duit USD 100 yang biasa kita dapatkan di Indonesia waktu beli dollar. Busyet disini semua pakai dollar, dan minimal juga USD 1. Jadi lu kebayang dong muka orang yang jualan barang USD 2 dan lu kasih USD 100. Hahaha

Sore ini jam 3.30 akan berangkat ke Angkor untuk beli tiket. Maklum kalau beli di sore hari maka bisa dibilang “free sunset” karna udah boleh masuk tapi tiket baru berlaku besok. Aku akan beli tiket untuk 3 hari, USD 40. Melihat diorama di National Museum sih kayaknya worthed banget koq exploring all the temples. Sementara untuk Tuk Tuk sudah sepakat USD 12/day. Agak mahal, tapi nih orang tampangnya baek dan bisa dipercaya, dan behaviournya juga keliatan baek. Plus bahasa inggrisnya lumayan lancar hehe gak pusing gue. Dannn yang paling penting dia sudah bersedia berangkat subuh pulang malam, maklum tuntutan fotografer landscape yang selalu mengejar twilight.

Siap, mo mandi dulu ah, lengket banget nih keterpa debu jalanan seharian….MOTO YUK !!!




0 thoughts on “The experience..”

  1. good info bro…especially soal pecahan uang USD tuh, hehehehe kebayang gua bayar 1 USD pake pecahan 100 USD:p
    kalo yg MYR masi ada sisa kemaren

Leave a Reply MY-ers ...