MY Photography Series Books

Screen Shot 2015-02-15 at 10.06.10 AM

Sampai saat ini 2 kategori buku MotoYuk Photography Series sudah beredar :

  • Core Series : isinya lebih serius, lebih banyak teks tentang teori dan tips trik menarik suatu genre. Basic-Advance + Architecture sudah terbit
  • Compendium Series : isinya lebih ringan, ini merupakan compendium / pendamping core series. Isinya lebih banyak foto dan contoh beserta tips spesifik. Asyik buat bacaan ringan

Dalam waktu dekat keluarga photography series ini akan bertambah dengan core series mengenai Landscape Photography

Lanskap

So, sudah koleksi buku buku motoyuk?

MY Articles : Balance Composition, By : Tedy

Seimbang atau balance dalam sebuah komposisi tidak sama dengan harus simetris. Simetris pasti balance, tetapi balance tidak selalu simetris. Simetris adalah permainan bidang yang seimbang antara sisi kiri dan kanan.

Dalam dunia seni rupa dikenal dua konsep kesimbangan yaitu konsep simetris dan asimetris. Simetris tentunya lebih formal dengan konsep titik sumbu di tengah membagi dua sama rata dan sama berat, komposisi simetris lebh mudah dipahami oleh pikiran kita karena secara kodrati manusia sendiri terlahir simetris.

82

Simetris ini berlaku utuk objek2 arsitektur jaman tradisional, contohlah istana raja2 cenderung bangunan nya simetris antara sisi kiri dan kanan. Penerapan dalam photography tentunya mudah untuk bangunan seperti ini, Anda tinggal menuju di titik tengah membagi dua bidang kiri dan kanan lalu capture it…. aman dan mudah. Simple sekali. Secara teori ini mengakibatkan bangunan menjadi lebih cenderung monoton, terbatas dan agak kaku. Komposisi keseimbangan akan menjadi dinamis ketika Anda merubah angle terhadap gedung yang foto menjadi angle membentuk perspektif 2TH.

Continue reading MY Articles : Balance Composition, By : Tedy

Electronic Shutter

Pada firmware terbaru Fuji XT1 diluncurkan satu fitur dimana kamera ini bisa menggunakan “electronic shutter“. Sebelumnya Fuji XT1 hanya memiliki mechanical shutter sehingga speed paling cepat yang bisa dicapai hanyalah 1/4.000 seconds. Ini menyulitkan pada pemotretan dengan lensa bukaan super lebar di outdoor + terang.

Selama ini saya mengakali dengan menggunakan ND filter. It works, tetapi ya lebih repot karena harus ada ND filter plus juga lebih mahal karena harus beli filter tambahan. Belum lagi penurunan kualitas karena adanya filter (bagaimanapun pasti ada walau mungkin tidak terlihat).

Dengan electronic shutter ini maka kamera XT1 mampu mencapai kecepatan 1/32.000 seconds. Sehingga menghilangkan kebutuhan akan filter ND saat pemotretan outdoor dengan lensa bukaan lebar. Sangat convinient.

Putri Indonesia 2015Dalam pemotretan studio ini saya sempat kesulitan karena trigger tidak mau menyala sama sekali. Setelah otak atik baru saya paham kalau electronic shutter menghalangi penggunaan flash, sama dengan silent mode

Keuntungan lain dari electronic shutter adalah tidak ada suara sama sekali saat shutter di tekan. Ini tentunya sangat ideal bagi pemotretan street yang berusaha mengurangi gangguan di jalan.

Continue reading Electronic Shutter

Custom White Balance

Buat yang belum paham soal white balance dan pengaruhnya, silahkan baca dulu artikel di motoyuk berikut ini.

Nah buat yang sudah paham … ini sekedar sharing singkat mengenai situasi yang sering kita hadapi di lapangan. Di lapangan sering kita ketemu masalah di mana pencahayaan terlalu ekstrem warnanya. Misalnya pada saat saya memotret di event Manchester United Live beberapa waktu lalu di dalam dome nya digunakan lampu merah. Akibatnya kalau kita motret pakai daylight white balance pasti hancur lebur.

Menggunakan Auto White Balance sifatnya ya untung2an. Ada kamera yang AWB nya relatif cukup canggih untuk kompensasi, tapi karena saking ekstrem nya ya relatif susah memang untuk dapat tonal yang netral.

IMG_0702

Foto di atas di ambil menggunakan XT1 dan XF 18mm f2 dengan menggunakan AWB. Lihat warnanya masih parah merah nya. Ya wajar, karena tidak ada cahaya lain di lokasi tersebut.

Salah satu trik yang bisa digunakan adalah menggunakan Custom White Balance.

Custom WB ada di setiap kamera, hanya saja cara aplikasinya agak berbeda-beda. Saya ambil contoh kamera canon, yang perlu dilakukan adalah :

  1. Foto kertas abu-abu / putih menggunakan AWB
  2. Lalu masuk ke menu dan pilih custom white balance
  3. Pilih foto yang tadi sebagai referensi nya

Sedangkan di Fuji XT1 agak berbeda :

  1. Pilih custom white balance, Fuji akan menampilkan kamera siap jepret
  2. Foto kertas abu-abu / bidang putih – otomatis maka custom white balance akan di setting berdasarkan foto tadi

Hasil penggunaan custom white balance bisa dilihat di bawah ini :

IMG_0699

Kalau kita lihat warnanya sudah jauh lebih netral. Skin tone sudah lebih betul walau belum sempurna (karena keterbatasan cahaya nya).

Kita dapat mengulang proses registrasi custom white balance ini beberapa kali untuk mendapatkan acuan yang paling pas.





Hyperfocal Using Fuji Lens

Buat yang belum paham apa itu hyperfocal, baca dulu artikel-artikel di motoyuk yang terkait dengannya. Artikel ini tidak akan membahas lagi apa dan mengapa hyperfocal.

Menggunakan lensa manual dengan distance scale adalah cara yang praktis untuk menggunakan teknik hyperfocal. Selain itu ada juga cara focusing di jarak tertentu menggunakan AF. Tapi cara kedua ini agak repot karena biasanya kamera sudah terpasang di tripod. Focusing ke jarak tertentu kadang membuat kamera perlu di kendorkan dari tripod.

Fuji (dan saya rasa beberapa mirrorless lain) ternyata memiliki distance scale ini pada LCD ataupun electronic viewfinder mereka. Ini terlihat apabila kita mengubah menjadi mode Manual Focus.

IMG_0482

Pada gambar di atas kita fokus pada jarak sekitar 1.7 meter (lihat garis kuning di tengah garis biru) dan ruang tajamnya adalah mulai dari 1.5 meter sampai dengan 2 meter (lihat garis biru di distance scale).

Continue reading Hyperfocal Using Fuji Lens

Fuji XT1 + Samyang Fish Eye 8mm Mk2 (Fuji Mount)

Berikut beberapa hasil foto menggunakan lensa third party merek Samyang (dengan mounting Fuji X). Lensa ini termasuk kategori murmergus —- murah, dengan kualitas yang juga bagus.

Hilton Hotel Bandung, Indonesia

Tidak perlu terlalu khawatir dengan manual focusnya, pada kondisi fish eye dan pengguaan f8 ke atas maka DOF nya relatif sangat luas. So AF dan MF tidaklah berbeda signifikan.

Hilton Hotel Bandung, Indonesia

Keseluruhan foto di ambil dengan menggunakan XT1 yang di setting pada f8 iso6400 (ya, noise nya memang cukup minimal di Fuji … so agak malas menggunakan tripod). Provia film simulation dengan AWB digunakan.

Hilton Hotel Bandung, Indonesia

Hilton Hotel Bandung, Indonesia

Padma Bandung

Hilton Hotel Bandung, Indonesia





Bagaimana menggunakan ND filter 10 Stop?

Neutral Density (ND) Filter secara mudahnya dapat dibayangkan seperti kacamata hitam yang kita gunakan pada saat kita sedang ke pantai dan silau. Ya, filter ini pada prinsipnya mengurangi jumlah cahaya yang masuk ke dalam kamera. Akibatnya karena cahaya lebih sedikit maka (asumsi aperture dan iso di jaga konstan) shutter speed akan melambat. Alhasil foto slow shutter bisa di peroleh.

Filter ND berbeda dengan filter GND, baik bentuk, cara penggunaan maupun fungsi nya. Sementara GND hanya mengurangi cahaya di sebagian area foto, misalnya langit, maka ND mengurangi cahaya di seluruh area foto.

Osaka-Jo

Dilihat dari tingkat kegelapan filter ND maka ada berbagai jenis filter ini. Mulai dari yang hanya sedikit gelap, sampai super gelap. Filter ND yang agak gelap relatif masih mudah dibuat, tetapi filter ND yang super gelap sulit dibuat. Hal ini dikarenakan ND super gelap hanya meloloskan sedikit sekali cahaya (misalnya untuk ND 10 stop dia hanya meloloskan 0.098% cahayamore on this site).

Semua spektrum cahaya (merah-jingga-kuning-hijau-biru-nila-ungu) perlu di blok dengan kuantitas yang sama. Agak kelebihan sedikit saja maka akibatnya adalah color cast. Oleh sebab itu filter ND super gelap yang bagus harganya relatif sangat mahal.

Mengening Bali

Saya tidak akan bahas detil mengenai dampak slow shutter … contohnya sudah banyak di Google, bisa di cari. Kreatifitas penggunaan slow shutter juga banyak, mulai dari light trail, ombak dan air yang seperti kapas, awan yang menjadi garis halus, dll.

Yang saya akan bahas adalah bagaimana menggunakan ND Filter super gelap dengan besaran 9 atau 10 stop. Ini adalah jenis filter ND yang khusus, dan cukup sulit untuk digunakan apabila tidak tahu trik nya. Hal ini dikarenakan saking gelapnya filter ini maka metering dan auto focus sudah tidak mampu berjalan dengan “benar” Continue reading Bagaimana menggunakan ND filter 10 Stop?

Fuji Classic Chrome

Ini percobaan pertama menggunakan film simulation terbaru dari Fuji : Classic Chrome

Karakter dari film simulation ini agak desaturate di beberapa warna dan kontrasnya medium-high. Enak sekali buat yang suka warna mute. Cocok buat jurnalistik / street kalau menurutku.

SXT17040

Foto-foto di bawah ini semua di ambil dengan XT1 dan lensa 23/1.4 wide open – almost all SOOC. Auto White Balance dan juga auto iso … tentunya film simulation classic chrome.

SXT17047 copy

SXT17065

SXT17024





Kado Natal/Tahun Baru Terindah Dari Fuji

Major update tersedia untuk XT1 dan XE2, sementara update tetap juga tersedia untuk XE1 dan XPro1 ….

Capture

Buat g yang paling menarik adalah shutter speed upgrade menjadi 1/32.000 (dulu hanya 1/4.000) dan film simulation Classic Chrome

Silahkan download di website Fuji.

Cara cepat Post Pro

Salah satu artikel yang paling banyak di baca dan di cari di motoyuk adalah mengenai picture style. Sampai saat ini saya juga tidak paham kenapa. Saya sendiri tidak menggunakan picture style terlalu banyak di Canon. Picture style yang saya gunakan ujungnya cuma Faithful dan kadang IR wanna-be.

Tebakan saya (berdasarkan pengalaman pribadi) adalah karena sebagian fotografer sebenarnya malas / tidak tahu harus bagaimana melakukan post pro. Yah, belajar teknik foto (bukan bagian komposisi / ide ya) memang lebih cepat dan mudah jika dibandingkan post processing menggunakan photoshop. Butuh ratusan jam di depan komputer untuk menguasai sebagian besar teknik di photoshop. So, picture style mungkin adalah shortcut nya.

Clairine
Dengan menggunakan Plugin kita dapat mendapatkan tonal yang kita inginkan dalam waktu yang relatif sangat cepat – foto di ambil dengan menggunakan XPro1 dan Lensa 56/1.2 – Post pro menggunakan VSCO Kodak Portra 160.

Ya, memang picture style membantu, memberikan shortcut. Tetapi rasanya Canon maupun Nikon tidak terlalu variatif dalam hal picture style, so hanya membantu sedikit. Fuji memiliki film simulation, walaupun buat saya terasa lebih berdampak, tetapi tetap tidak menggantikan tonal buatan di photoshop. So, another dead-end. Sebenarnya ada banyak tools yang dapat digunakan di photoshop. Biasa di kenal sebagai plug-in. Dengan menggunakan plug-in ini kita bisa memilih tonal yang kita inginkan, lalu langsung melihat hasilnya di foto kita. One click dan beres deh urusan tonal.

Continue reading Cara cepat Post Pro

%d bloggers like this: